Minggu, 20 Maret 2016

kisah remaja

SALAHKAH AKU DATANG
BY Bekti Utami


Setelah aku lulus sekolah menengah ahir aku memutuskan untuk pergi ke ibu kota.Aku mengadu nasip disana,di sana aku tinggal dengan kakak tertuaku.satu bulan di sana adalah hari hari yang sulit bagiku ,karena aku belum juga di panggil untuk kerja...hari hari ku hanya di rumah dan main ke tempat tetangga depan rumah kakaku,setiap pagi setelh kakak pergi ke kantor,siang aku bantuin tetangga bikin pesanan makanan,bu lis namanya punya anak 3 tapi udah gede semua dan udah pada bekeluarga tapi anak yang no 3 masih sma kelas 1 sma namanya reza orangnya cuek,tapi itu dulu tapi setelah kenal asik kalau di ajak main.
Hari yang di tunggu tunggu pun datang,pengumuman ahirnya aku di terima kerja
"Reza,reza gue udah  kerja"
"Sukur deh,cie2 selamat ya kak"reza juga bahagia aku keterima
"Lu mau kemana"
"Biasa ngapel sama cewek gue"
"Hati hati anak orang,jangan diapa apain lho za,
Setelah beberapa bulan bekerja disana ada seseorang yang menghubungiku,ternyata itu kakak kelasku waktu sma dulu tempat kerjanya tak jauh dari kantorku
Awalnya aku malas meladeninya karena ia mantan temen ku, aku bilang sama temanku kalau mantanya ngechat aku tapi, kata temenku dia cuma temenan gak pernah pacaran,dari situ berani membuka oblolan sama kamu.
Setelah beberama lama chattingan tiba tiba dia mengajaku ketemuan tapi aku ragu
Tapi dia terus memaksa sampai ahirnya kita bertemu di sebuah rumah makan
Di situ dia memngungkapkan sesuatu,di bilang katanya sudah seja lama dia suka padaku, aku terkejut dan terdiam,terus dia menyatakan cinta padaku tapi aku belum menjawabnya.
Akupun pulang
Malam haripun tiba,aku keluar rumah,tenyata reza sedang duduk di pos ronda dan gitaran sedirian.aku samperin dia
Kita gitaran bareng,tiba reza bertanya
"Kenapa sih lu kak,kayak orang bingung"
"Gak,papa za,ah gue ngatuk tidur dulu ya"
Hu dasar,baru juga jam 9,udah ngantuk
Aku meninggalkan reza,dan sepanjang malam aku memikirkan perkataan fahmi yang menyatakan perasaanya tadi
Keesokan harinya gue telat bangun,adu gue buru2 mandi dan pergi kerja,tapi bis yang biasa gue tumpangin udah lewat,
Tiba tiba  saja fahmi lewat dan nganterin gue kerja,setelah sampai depan kantor dia bertanya ke gue.gimana kamu?
Tanpa berfikir panjang lagi gue jawab iya.aku lalu berbalik badan dan meninggalkan dia
Tiba tiba dia ngechat aku
"Eh entar gue jemput ya"
"Tapi aku pulang malam"
"Ga papa kok yank"
Di sudah memanggilku sayang,diapun menjemputku dan mau mengatarku pulang.tapi aku cuma minta dia nganteri sampai halte pas berhenti tadi,karena aku masih takut sama kakaku
Sampai di depan rumah,tiba tiba
"Cie cie tadi itu siap kak"
"Lho kok kamu tau"
"Eh reza ,diem aja lue,gue nyaperin dia sambil menyuruhnya diem,tiba tiba jam gue jatuh dan reza pun ngambil dan memakaikanya ke tangan gue lalu dia bilang
"Kalu punya pacar tu jangan sembunyi bunyi,kenalin ke gue  pengen liat"
"Buat apa lu liat"
"Bandingin gantengan gue pa dia,hahha
Dasar anak tengil lu,ah gue mandi dulu"
Pantesan bau dari tadi
Rezaaaa,tauk ah
Gue mandi,habis itu gue chatingan  sama fahmi, kakak gue masuk ke kamar gue,
"Kenapa lu senyam senyum"
"Haha ngak papa kak"
Tu di cariin ciocio,dari tadi nyariin tantenya,
"Ya udah sini,biar tidur sama "
Udah berjalan gue sama fahmi,gue sudah ngerasa nyaman sama fahmi.
Ahirnya fahrmi gue kenalin sama kakak gue,ketika fahmi mau pulang,di depan reza liat,aduh gue malu malu,setelah fahmi pergi
"Ap lu za senyam senyum"
"Itu pancarmu,duk"ibunya reza tanya
"Bukan tante teman kerja"
"Idih gak di akuin pacarnya,putus tau rasa lho kak"
"Diem lho bocah tengil,tante reza resek"
Sudah sudah,sana za belajar,jangan cuma chatingan ma sarah aja
"Marahin,aja tan."
"Eh resek nie kakak,
Gue ngetawain reza langsung masuk rumah tidur

Paginya ketika gue mau kerja,ketika sampai halte ,ternyata fahmi sudah duduk disana
"Lhoh kok gak pakai motor,boo"
"Sengaja mau bareng kamu,mbul"
"Uhhh,romantis banget sih ni si bobohoku"
"Eh,bisnya udah dateng,"
Ketika mau masuk bis tiba tiba berdesak desakan,pas mau naik aku mau jauh untung fahmi memegang pundaku dari belakang,aku gak jadi jatuh
Uhh momen yang idah karena dia jadi membuatku grogi saat itu
Kita juga pulang bareng tapi sebelum pulang kita jalan jalan menelusuri kota sambil mengobrol masa masa sma dulu.

Hubungan kami menjadi sangat dekat berjalan 8 bulan lamanya
"Mbulku,aku mau pulang ke zama,ikut pulang gak ke zama
"Hah pulang ke zama,trus lu kembali kesini nggak.kok dadakan sih"
"Belum tau,besok anterin aku ya di stasiun ya,
Pagipun tiba aku mengantarnya ke stasiun,hari itu menjadi hari yang menyedihkan karena untu yang pertama setelah kita jadian kita berpisah,
Setelah mengantar fahmi ke setasiun aku pulang kerumah dengan wajah yang agak sedih
Tiba tiba pas di depan gan reza lewat dengan pacarnya,tau kenapa dia cuma liatin aku tapi nggak nyapa,uh dasar bocah tengil
Sore itu Aku habis mandi dan duduk di pos ronda sambil bengong
reza nyamperin
"Wkwk kenapa lu kak,ko wajahnya murung gitu,"
"Gak,papa dari mana lu tadi,pacaran muluk"
"Ye,di tanya balik nanya,di tinggalin pacarnya ya.udah nebak gue"
"Sok tau,di cuma pulang kampung kok"
"Tu kan bener,gak usah deh kak sama dia"
"Apa sih lu bocah tengil,eh sana ambil gitar aja dari pada bawel"
"Gitaran di balkon aja,sambil nyanset"
........
Hah sudah beberapa hari fahmi kok gak ada kabar,uh
"Tante rin, antar aku jalan jalan"
"Kemana cio"
"ayuk kita sepedaan aja"
ponakan ngajak sepedaan muter muter komplek,di depan koplek liat reza sama pacarnya.
.......
Malampun tiba,fahmi ngechat
"Hei gimana kabarmu"
Tiba tiba saja dia tak memanggilku mbul
"Kok lama gak ada kabar,kemana aja lu boo"
Dia tiba tiba gak bales,
Keesokan harinya ,aku terbangun karena telvon berbunyi,
"Hallo"
"Mbul kita putus ya,
"Hah kenapa?
"Ada sesuatu yang aku gak bisa cerita sama kamu gak papa kan"
"Iya nggak apa,apa"
"Kamu jangan nangis dong,"
"Siapa yang nangis aku gak nangis ko,ya udah selamat ya"
Aku menutup telvonya,tapi aku gak begitu sadar kalau aku udah putus sama fahmi,setelah telfonya mati aku baru sadar bahwa hubunganku sama fahmi benar benar berahir,di situ aku nangis seharian,untung hari itu aku libur,tiba tiba kakak mengetuk pintu,aku masuk kamar mandi dan mencuci mataku sebelum aku membuka pintu
"kamu habis nangis ya"
"Nggak baru bangun tidur aja,ya udah aku mandi dulu ya"
"Kakak mau pergi sama mas pras ma cio,kamu jaga rumah"
"Iya kak"
Sore itu setelah mandi aku chat reza
Za,sini ketepi sungai,gue mau cerita"


Aku ketepi sungai,tak lama reza datang,
"Kenapa lu kak,tumben..lhoh lhoh lu nangis kak
"Gue putu za sama fahmi,"
Kenapa"
Ngga tau tiba tiba aja dia mutusin aku,hikhik
"Udah lah kak,ngapain nangisin cowok kaya gitu"
Reza mencoba menasehatiku dan menghiburku,memberiku semangat tuk ngelupain. fahmi,waktu silih berganti d an ahirya aku udah bisa sedikit lupa sama fahmi
Setelah gak ada fahmi hari hariku aku sibukkan dengan bekerja,dan aku lama banget gak bertemu reza karena sibuk banget dengan kerjaan,

tiba tiba pagi pagi waktu mau ke kantor aku pas pasan sama reza,aku jalan aja tiba tiba reza manggil

Eh,kak bedak lu menor banget,jelek tauk"
Lagi lagi reza bikin gue bete,uh dasar anak itu tengil banget.
Gak terasa 2 tahun udah berlalu,kontrak kerja gue habis,dan gue pengen kembali ke zama kangen sama bia
Hari itu aku duduk di balkon sama reza,seperti biasa kita gitaran bareng,trus ak bilang ke reza kalau aku mau pulang ke zama,
"Hah,lu mau pulang,kenapa pulang?"
Ya gak papa,gue mau nyari kerjaan di sana aja
Huhu jahat lu"
Eh iya gue punya sesuatu buat,tar gue ambilin,"
Tara,,nie jaket buatmu.itu sama kayak punyaku"
"Wehhh,coba sini aku pakai ka,.....idih agak kesempitan nie"
"Hehe,sorry"
Trus kamu pulang kapan kak"
Lusa za"
Cepet banget"
Hari ketika aku pulang pun tiba,entah kenapa aku berat banget ninggalin tempat ini,kayaknya ada suatu hal yang akan hilang

Hari itu reza yang mengantarku ke stasiun,dia memakai jaket yang aku kasih  kemarin,iya sih agak sempit dibadanya
Aku berpisah sama reza di depan kereta,kala keretaku berangkat hati ini entah kenapa sakit banget,lebih berat rasanya timbang di tinggal fahmi kemarin



Sepanjang jalan aku berfikir,dan bertanya tanya,perasaanku nggak enak dan seperti ada yang kurang,apa mungkin aku masih berharap sam fahmi ya,atau...rez,,,,ahhh tidak boleh, aku nggak boleh berfikir itu semua

Aku sampai ke zama,di sana rasa rinduku bersama sahabarku terobati sudah
Dan rasa rinduku pada orang tuaku
Beberapa bulan,beberapa bulan berlalu,walau aku di zama, aku gak pernah berhubungan lagi sama fahmi. sama reza juga jarang ngobrol ataupun chatingan
Sampai suatu ketika fahmi ngechat,dia bilang dia masih sayang,tapi aku aku bilang aku sudah move on
hari hari benar benar sepi...
2 tahun sudah aku di zama,tiba tiba klunting..bbm berbunyi
Eh ternyara reza ping,aku ping balik
Ahirnya kita ngobrol panjang lebar
Dan tiba tiba reza bilang mau jujur sesuatu kalau dia suka sama aku,di situ aku kaget dan bener bener gak percaya dia bilang
"Kak,sebenarnya udah sejak lama aku suka sama kamu,tapi aku takut karena kamu lebih tua dariku."
Aku terdiam sejanak dan agak tidak percaya
"Hah yang bener za,sejak kapan kamu punya perasaan sama aku,
Kakak tau waktu aku memakaikan jam ke kakak,saat itu hatiku berdebar dan semenjak itu setiapaku dekat sama kakak hatiku terasa nyaman.
sebenarnya sejak lama aku mau jujur tapi aku takut."
"Ya sebernarnya selama ini aku juga merasakan hal yang sama za,tapi aku ngerasa nggak pantas nyipen perasaan ini,"
Hah yang bener kak aku nggak percaya,tau gak kak, setiap kakak sedih aku juga sedih,dan pas kakak mutusin pulang ke zama aku hancur kak,kak ingat kita sering pergi di tepi sungai,di atas balkon.hal hal itu membuatku ngerasa semakin nyaman kak"
Aku sering meperhakan kakak, kakak suka kalau aku nyanyiin kakak lagu slank terlalu manis,kalau kakak tau itu juga lagu kesukaanku
Setiap hari aku selau menunggu kakak pulang lewat jendela kamarku,kakak pernah kan pulang jam 1 malam dan diater sama fahmi.
Kak aku ingin jadi orang yang paling dekat dalam hidupmu"

"Za,tapi untuk saat ini mungkin kita temenan  saja,karena jarak kita jauh,dan aku takut malah akan jadi benalu untuk kita,apa lagi kita ini berbeda umurnya,aku ngerasa gak pantes aja za"
"Kak gak usah bilang gitu,pokoknya aku janji suatu saat aku akan kesana untuk kakak"
Aku bahagia tetapi juga takut,karena jarak umur kita,yang membuatku sulit untuk bersama"
"Pokoknya tunggu saja kak"
Reza andai kamu juga tau apa yang aku inginkan juga sama za,aku ingin kita bersama tapi itu gak mungkin,ibumu pasti akan marah padaku,belum kakaku.
Jika takdir mengatakan kita bersama, pasti kita akan dipertemukan.
,.....
Waktu aku pergi ke suatu tempat aku bertemu fahmi,itu pertemuanku yang pertama denganya tapi aku kaget karena dia bersama seorang wanita dan anak laki laki yan masi umur 3 tahunan
"Fahmi"
"Rin"
"Siapa mas,"
"Aku temanya fahmi"
 Aku pun pergi meninggalkan mereka bertiga,teryata fahmi udah menikah dan punya anak,yang menjadi pertanyaan kenapa dia bilang masih sayang sama aku..
Tiba2 fahmi ngechat
"Rin,aku minta maaf udah gak jujur sama kamu
Aku udah nikah memang,tapi aku di paksa karena nisa mau bunuh diri waktu itu
Dia hamil sama pacarnya,tapi aku yang suruh tanggun jawab,pacarnya kabur. tapi aku cinta rin sama kamu sampai kapanpun,aku bisa kok rin ceraiin dia demi kamu.aku nyesel rin nikah sam nisa,dia gak se pengertian kamu."
Di situ aku bilang "yang terjadi biarlalah terjadi,jalani saja,bialah cinta yang berlalu menjadi cerita saja.sekarang kamu udah beristri,cintailah dia.mungkin memang dia yang lebih membutuhkan cintamu"
Aku menangis,entah kenapa aku menangis,mungkin aku merasa kasihan sama fahmi
Tahun demi tahun berlalu
Aku menunggu janjinya reza tapi ia sepertinya dia sadar dan tak akan datang.sepertinya dia sadar,bahwa cintanya ke aku adalah kesalahan.
Ketika aku berjalan di sudut kota,tiba tiba dari belakang ada yang memaggilku dan ketika aku berbalik,ternyata itu reza,aku senang dan terharu


Dia bilang dia datang ke zama untuku dan ingin memperjelas hubungan kita,dia menjelaskan kan bahwa dia selama ini menyiapkan masa depan yang baik untuk kita, itu di buktikan dia udah jadi manajer sebuah perusahaan.dia juga bilang meminta restu ke kakaku dan ibunyak tuk menemuiku.ahirnya apa yang ku takutkan hilang
Aku sedih dan terharu,ku kira kita nggak mungkin ketemu lagi....
Di bilang dia nggak akan peduli sama kata orang karena di tulus menerimaku apa adanya"Tuhan terima kasih karena kau telah menghadikan dia di hidupku,di tengah ketidak sepurnaanku kau berikan dia untuk melengkapi hidupku,menjadi pasangan hidupku"




Tidak ada komentar :

Poskan Komentar